Sunday, August 24, 2008

Najib Ungkit Rebat

Semalam kerajaan menurunkan harga minyak petrol sebanyak 15 sen dan diesel 8 sen.

Entah apa mimpi kerajaan menurunkan semalam, sedangkan sebelum ini berdegar-degar beritahu akan umumkan pada 1 September 2008 nanti.

Mungkin ada kaitan dengan pilihanraya kecil Permatang Pauh yang akan berlangsung 26 Ogos ini.

Kalau itulah strateginya, nampaknya kerajaan tersilap percaturan.

Rata-rata rakyat yang ditemui menolak bahkan mempermain-mainkan keputusan kerajaan menurunkan harga minyak sekecil itu.

Menurut mereka, kerajaan sepatutnya menurunkan harga minyak dengan kadar yang lebih besar berasaskan harga pasaran minyak yang begitu rendah hari ini.

Datuk Syahril

Rakyat juga begitu jelek dan mual dengan penjelasan Datuk Syahril, menteri yang menjaga urusan perdagangan dan pengguna di Malaysia.

Menurut beliau proses penurunan harga minyak agak sukar kerana membebankan peniaga stesyen minyak.

Katanya peniaga stesyen minyak akan kerugian apabila harga minyak diturunkan.

Ooo... masa harga minyak dinaikkan, kamu tak bersungut pun dapat untung berlebihan. Bila harga turun, kamu bersungut pula!

Datuk Syahril pun sama, rungutan peniaga stesyen minyak kamu ambil kira. Rungutan rakyat yang menderita akibat tindakan kamu menaikkan harga minyak tanpa perancangan teliti tidak kamu endah!

Kamu menteri yang jaga rakyat atau menteri yang jaga saudagar minyak?

Datuk Najib

Respon rakyat yang tidak bersetuju dengan penurunan harga minyak 15 sen bagi petrol dan 8 sen bagi diesel telah disedari oleh pemimpin tertinggi kerajaan.

Buktinya, Datuk Najib telah mengungkit perkara ini dalam sidang akhbar beliau semalam.

Katanya rakyat tidak mengambil kira pemberian rebat tunai semasa menjustifikasikan kadar penurunan tersebut.

Ungkitnya, kalau rakyat tak nak rebat tersebut, kita batalkan sahaja!

Datuk Najib lupa bahawa rakyat tak pernah minta rebat tersebut.

Pemberian rebat tersebut langsung tidak meringankan beban akibat kenaikan minyak sebelum ini yang mencecah 40 peratus kenaikan.

Bahkan pemberian rebat tersebut langsung tidak adil.

Ini kerana rebat tersebut umpama subsidi untuk pemilikan kenderaan, bukannya subsidi minyak.

Orang yang jarang naik kereta dengan orang yang sentiasa naik kereta subsidinya sama, RM 625 setahun. Logikkah idea ini?

Sekarang nak ungkit pula pemberian rebat tersebut.

FOMCA

Fomca juga satu, bodoh tak bertempat.

Pemimpin tertinggi Fomca kata mereka tak setuju harga minyak diturunkan kerana bimbang rakyat akan guna kenderaan persendirian.

Baginya rakyat perlu guna pengangkutan awam untuk bergerak dan ke tempat kerja.

Pemimpin bangang macam ni pun ada?

Engkau ingat pengangkutan awam macam LRT, monorel dan lain-lain tu ada seluruh negara?

Orang kat Pantai Timur, Utara, pedalaman nak pergi kerja nak naik menatang apa?

Bodoh punya worang macam ni pun ada.

Kalau tak nak guna otak, baik pergi mampus aje.

No comments: