Monday, September 1, 2008

Ramadan Kareem

Hari ini hari kedua umat Islam di Malaysia menyambut puasa. Alhamdulillah, Allah masih izinkan kita bertemu kembali dengan bulan yang awalnya rahmat, pertengahannya keampunan dan penghujungnya pembebasan daripada api neraka ini.

Asalnya hari ini aku ingin berbicara tentang perbahasan untuk memberi imej baru kepada Barisan Nasional, yang idea asalnya dikemukakan oleh Muhyiddin Yassin hari Sabtu lepas.

Nampaknya idea itu telah disokong oleh sekutu BN, antaranya MCA dan Gerakan.

Namun dalam masa yang sama, MCA dan Gerakan secara lantang mendesak agar Umno mengambil tindakan tegas terhadap Ahmad Ismail yang begitu celupar mengatakan bangsa China hanya menumpang di bumi Malaysia. Kata-kata ini dikeluarkan semasa ceramah kempen Permatang Pauh hari tu.

Namun mood untuk menulis kedua-dua isu ini pudar apabila mentari kian meninggi.

Aku hanya mengambil sedikit masa menjawab beberapa email daripada kawan dan kenalan.

Sudah memang prinsip aku untuk meraikan semua orang yang sudi berbicara dan bermuamalat dengan diri ini.

Walaupun sebahagian daripada mereka adalah kawan dan kenalan biasa, namun aku tidak pernah menganggap mereka tidak penting bagi aku.

Sedangkan nabi begitu kasih kepada orang Islam, inikan pula aku untuk tidak meraikan silaturrahim yang dihulurkan oleh saudara sesama Islam.

Apatah lagi kita berada di bulan Ramadhan Mubarak.

Banyak pahalanya kita memperkukuhkan silaturrahim.

Apatah lagi ia sememangnya tuntutan agama kita.

Akhirnya, tak sempat untuk aku ulas kedua-dua isu tersebut.

(Arghhh... itu alasan saja. Engkau tu yang pemalas wahai penyair dari gunung..)

Apatah lagi mata ku semakin layu.

Ingat nak lelapkan mata kejap (atas kerusi lah, bukan atas katil).

Petang ni isteri ajak buat bubur lambuk. Sah aku yang kena pergi kutip pucuk-pucuk tu kat tepi hutan nanti.

Lauk nasi?

Tak kisah.. beli je kat bazar Ramadan kat pekan tu nanti.

Beli ikan terubuk bakar untuk aku dan isteri, ayam perincik panggang untuk anak-anak.

Anak yang sulung enam tahun lebih, yang tengah empat tahun lebih.

Semalam kedua-duanya puasa sampai habis.

Kesiannya yang angah, dari pukul 5 petang asyik menghitung waktu.

Sebagai ayah, jauh di sudut hati bangga dan syukur dengan anak-anak walaupun usianya masih kecil.

Walaupun masih mentah, begitu bersemangat untuk penuhkan semua tuntutan agama sama ada solat, puasa, baca al-Quran dan lain-lain.

Itulah yang sering aku doakan siang malam, agar ruh Islam memenuhi setiap dada anak-anak ku.

Terima kasih untuk isteri ku tersayang, yang sabar dan tega mendidik anak-anak.

Percayalah, jika uminya memahami dan berakhlak dengan akhlak Islam, anak-anak akan terikut sama.

Bak kata pepatah, ke mana tumpah kuah kalau bukan ke nasi...

Oleh kerana tajuk posting ini Ramadan Kareem, maka diucapkan selamat beramadhan kepada semua.

Maaf kerana posting ini berterabur harur. Aku sendiri tak tahu apa yang telah aku tulis. He he he..

No comments: